10 Makanan Khas Korea Selatan Yang Harus Anda Gaya

Touring ke Oppa jauh lebih mudah diingat dengan mencicipi berbagai spesialisasi Korea Selatan yang mungkin membangkitkan selera. Korea Selatan memiliki banyak lokasi liburan yang menarik untuk dikunjungi, seperti Menara Seoul, Myeongdong, Istana Changdeok, Pulau Jeju, dan banyak lagi lainnya.

Dan masih ada satu faktor lagi yang tidak boleh Anda lewatkan saat mengunjungi negara Ginseng ini adalah mencicipi spesialisasi Korea Selatan. Di bawah ini tercantum 10 spesialisasi kuliner Korea Selatan yang perlu Anda ciptakan.

1. Kimchi Pahit, Asin, dan Enak

Kimchi sepanjang waktu adalah yang ada di lemari es Korea. Jadi jangan kaget jika Kimchi adalah makanan khas Korea Selatan yang perlu Anda gaya saat berkunjung ke sana. Anda perlu tahu bahwa Kimchi adalah makanan konvensional yang diproduksi dari sawi putih dan lobak. Kimchi ini adalah bentuk acar sayuran yang difermentasi dan diberi bumbu pedas.

Sebelumnya Kimchi diucapkan dengan judul chim-chae yang mengisyaratkan rendam hijau. Selain dimakan langsung, Kimchi akan berbagai macam menu makanan, seperti nasi goreng, sup dan sebagainya. Jika Anda fokus membuat acar Korea, Anda mungkin bisa mengikuti Kelas Memasak Kimchi & Tteokbokki.

2. Gaya makan tteokbokki, pedas dan permen

Tteokbokki adalah makanan khas Korea Selatan dalam jenis truffle nasi. Makanan ini dan kadang-kadang tampak dalam drama Korea. Kue beras ini dibentuk seperti tabung panjang dan berwarna putih. Taktik presentasi dipotong setelah yang dimasak dengan saus khusus Korea, gochujang. Biasanya saat mengkonsumsi tteokbokki, orang Korea akan menambahkan telur rebus atau loyang kue ikan sebagai topping.

Dilansir dari situs nurfasta sepanjang Dinasti Joseon, makanan ini dimasak dengan kecap, daging sapi, kecambah, wortel, dan bawang. Jadi dapat disebutkan bahwa tteokbokki saat ini sama sekali berbeda dari tteokbokki yang dibeli segera. Makanan ringan ini cocok untuk dicintai di musim dingin atau setelah Anda berkeliling di tempat-tempat wisata terkenal di Korea, jadi selesaikan dengan tteoboki pedas.

3. Benar-benar merasakan permen dan gurih Jajangmyeon

Jajangmyeon adalah makanan khas Korea Selatan yang sangat mirip mie ayam di Indonesia. Makanan yang mungkin terkenal di Korea Selatan sering disajikan dengan saus pasta kacang hitam dengan rasa asin. Saus ini dikenal sebagai Chokong oleh orang Korea. Kemudian diberi toping dalam jenis daging dadu, dan dilengkapi dengan banyak sayuran.

Namun bagi Anda yang beragama Islam, penting untuk diwaspadai, karena seringnya potongan daging dari jjajangmyeon ini menggunakan daging babi. Jajangmyeon pertama kali muncul pada tahun 1905, tempat seorang imigran dari Cina membuka sebuah restoran di ruang Incheon. Saat ini restoran telah diubah menjadi Museum jajangmyeon.

4. Jika di Jepang ada sushi, maka di Korea ada Kimbab

Jika dilihat dari bentuk kimbab ini seharusnya tidak jauh berbeda dengan sushi. Varian isi kimbab ini sangat mirip dengan sushi dalam jenis sayuran dan daging. Namun kebenarannya adalah bahwa sepanjang Dinasti Joseon, ada makanan yang dikenal sebagai paket ladang atau paket keberuntungan. Makanan ini diproduksi dari gulungan nasi yang dibungkus dengan rumput laut kering atau biasanya dikenal sebagai Kim.

Kimbab sendiri diproduksi dari beras, daging, dan sayuran. Nasi putih yang sudah dibumbui dengan garam dan minyak wijen. Isinya pun bermacam-macam, mulai dari daging, ikan, telur, keju, acar dan sebagainya. Kimbab sering dilakukan sebagai piknik, pendakian gunung, atau tindakan di luar rumah yang berbeda. Mungkin karena itu masuk akal dan mudah untuk memegang tempat.

5. Gaya Bibimbap, Nasi Campuran Korea

Ini dikenal sebagai nasi kombinasi karena itu penting untuk menggabungkan semua zat, mulai dari hidangan facet, nasi, dan saus hingga merata. Biasanya isi semangkuk Bibimbap meliputi nasi putih, sejumlah jenis sayuran hijau, daging sapi, telur setengah matang, dan saus gochujang. Biasanya orang Korea memakan Bibimbap ini dengan acar tambahan sebagai topping.

6. Chimaek, Ayam Goreng Tepung Khas Korea

Makanan khas Korea Selatan ini sering disajikan dengan segelas bir sebagai pelengkap. Jadi jangan kaget jika gelarnya adalah Chimaek. Sebagai hasil dari Chimaek sendiri berasal dari frasa \ “Chi \” atau ayam jago yang menunjukkan ayam jantan dan \ “maek \” dari frasa maekju yang menunjukkan bir.

Ada banyak metode untuk Chimaek saat ini, namun hampir semua ayam yang disajikan memiliki rasa pedas dan renyah goreng dan diberi taburan wijen. Hampir semua tempat makan di Seoul, Korea Selatan mempromosikan Chimaek.

7. Manfaat dari Jjampong pedas

Bagi Anda yang menyukai kuliner dengan gaya pedas, Anda pasti tidak akan melewatkan makanan khas Korea Selatan ini. Jjampong sendiri adalah mie sup pedas yang dikombinasikan dengan makanan laut dan bubuk lada merah muda yang dikenal sebagai gochugaru.

Mie jjampong ini diproduksi dari tepung terigu. Jjamppong sering disajikan dalam mangkuk besar, dan disiram dengan saus gurih, pedas, dan panas. Makanan ini akan sangat nikmat jika dimakan di musim dingin.

8. Dak Galbi atau ayam goreng tumis gaya Korea

Mungkin gelar Dak Galbi masih asing bagi beberapa orang, namun tampaknya makanan ini agak disukai di Korea Selatan. Dak Galbi diproduksi dari ayam potong dadu, kemudian ditambahkan saus gochujang, kol, daun bawang, truffle beras atau tteok, dan berbagai zat.

Makanan ini bisa sangat tepat jika dimakan di tempat yang ramai, karena ada banyak bagian. Di Korea Selatan, Dak Galbi sering disajikan di atas piring besar di tengah-tengah meja, sehingga Anda dan teman-teman Anda dapat makan makanan ini secara kolektif.

9. Naengmyeon, Mie Dingin dari Korea Utara

Makanan khas Korea Selatan ini biasanya disajikan di musim panas. Naengmyeon sendiri adalah makanan dari Korea Utara yang sangat disukai di Korea Selatan. Naengmyeon sendiri artinya mie dingin. Alhasil saat membuat mie, bilas dengan air dingin yang kemudian dikombinasikan dengan minyak, cuka, kecap asin, sayuran hijau, dan disajikan dengan kaldu dingin.

Di Korea Selatan ada dua jenis Naengmyeon, terutama Pyongyang Naengmyeon dan Hamheung Naengmyeon. Perbedaan utama antara kedua jenis makanan ini adalah kaldu, jika Pyongyang Naengmyeon memiliki sup dingin, Hamheung Naengmyeon hanya dikombinasikan dengan saus permen pedas tanpa saus.

10. Samgyetang, Sup Ayam Ginseng Khas Korea Selatan

Samgyetang sering dibuat menggunakan ayam muda yang direbus utuh hingga terasa empuk. Kemudian dimakan dengan lada ekstra, garam, dan kimchi. Selain sup ginseng, itu juga mencakup berbagai tanaman obat yang menyerupai kastanye, kacang pinus, buah jujuba kering, jahe, dangam, gugija atau danggwi. Samgyetang sering dimakan sepanjang musim panas, sehingga fisik yang sepanjang waktu berkeringat tidak berubah menjadi lemas.

Itulah 10 makanan khusus yang perlu Anda coba ketika berlibur di Korea Selatan. Seluruh makanan di atas bisa sangat sederhana untuk dicari di tempat makan atau di warung makan pinggir jalan. Namun tak perlu dikatakan di antara makanan di atas termasuk daging babi sehingga bagi Anda Muslim harus berhati-hati dalam memilih makanan yang akan dicicipi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *