Biografi Winston Churchill

Winston Churchill adalah seorang kepala tentara dan negarawan Inggris. Dua kali diangkat sebagai perdana menteri Nice Britain, ia membantu mengalahkan Nazi Jerman di World Warfare II.

Siapakah Winston Churchill?

Sir Winston Leonard Spencer-Churchill adalah seorang politisi Inggris, perwira militer dan penulis yang menjabat karena perdana menteri Nice Britain dari 1940 hingga 1945 dan dari 1951 hingga 1955. Setelah berubah menjadi perdana menteri pada 1940, Churchill membantu memimpin teknik Sekutu yang menguntungkan dengan Amerika Serikat dan Uni Soviet sepanjang Perang Dunia II untuk mengalahkan kekuatan Poros dan menciptakan perdamaian pascaperang.

Tahun-Tahun Awal

Churchill lahir pada 30 November 1874, di Istana Blenheim di Oxfordshire, Inggris.

Sejak usia dini, Churchill yang lebih muda memperlihatkan ciri-ciri ayahnya, Lord Randolph Churchill, seorang negarawan Inggris dari keluarga Inggris yang sudah lama, dan ibunya, Jeanette “Jennie” Jerome, seorang sosialita New York yang berpikiran mandiri.

Churchill tumbuh di Dublin, Eire, tempat ayahnya dipekerjakan oleh kakeknya, Adipati Marlborough ketujuh, John Spencer-Churchill.

Churchill terbukti sebagai sarjana yang tidak memihak dan pemberontak; setelah berkinerja buruk di dua fakultas pertamanya, Churchill pada April 1888 mulai kuliah di Harrow Faculty, sebuah asrama mahasiswa dekat London. Dalam minggu-minggu pendaftarannya, dia bergabung dengan Harrow Rifle Corps, menempatkannya di jalan menuju profesi militer.

Pada awalnya tidak tampak bahwa tentara adalah pilihan yang baik untuk Churchill; butuh tiga kali percobaan untuk melewati ujian untuk Fakultas Angkatan Laut Kerajaan Inggris. Namun demikian, begitu tiba di sana, ia berhasil secara efektif dan lulus ke-20 di kelasnya yang ke-130.

Sebanyak saat ini, hubungannya dengan masing-masing ibu dan ayahnya jauh, meskipun dia memuja mereka masing-masing. Sedangkan di sekolah, Churchill menulis surat emosional kepada ibunya, memohon padanya untuk kembali menemuinya, namun dia jarang sampai di sini.

Ayahnya meninggal ketika dia berusia 21, dan disebutkan bahwa Churchill mengenalnya lebih dari status daripada dari hubungan dekat yang mereka miliki.

Profesi Angkatan Laut

Churchill menyukai profesi singkat namun penting dalam Militer Inggris di puncak energi tentara Inggris. Dia bergabung dengan Personal Hussars Queen Keempat pada tahun 1895 dan bertugas di perbatasan barat laut India dan Sudan, tempat dia melihat gerakan dalam Pertempuran Omdurman pada tahun 1898.

Sedangkan di dalam Militer, ia menulis kisah-kisah tentara untuk  Surat Perintis  dan  Telegraf Setiap Hari , dan dua buku tentang pengalamannya,  Kisah Tekanan Area Malakand  (1898) dan  Perang Sungai  (1899).

Pada tahun 1899, Churchill meninggalkan Militer dan bekerja sebagai koresponden perang untuk  Kiriman Pagi , koran harian yang konservatif. Sedangkan melaporkan tentang Perang Boer di Afrika Selatan, ia ditahan oleh Boer sepanjang ekspedisi pengintaian.

Dia menjadi berita utama ketika dia melarikan diri, berkeliling hampir 300 mil ke wilayah Portugis di Mozambik. Sekembalinya ke Inggris, ia menulis tentang pengalamannya dalam e-book  London ke Ladysmith melalui Pretoria  (1900).

Parlemen dan Lemari

Pada 1900, Churchill tumbuh menjadi anggota Parlemen Inggris dalam pertemuan Sosial Konservatif untuk Oldham, sebuah kota di Manchester, dilansir oleh Gim-bi. Mengikuti ayahnya ke dunia politik, ia juga mengadopsi rasa kemandirian ayahnya, berubah menjadi pendukung reformasi sosial.

Tidak yakin bahwa pertemuan Sosial Konservatif didedikasikan untuk keadilan sosial, Churchill beralih ke pertemuan Sosial Liberal pada tahun 1904. Dia terpilih sebagai anggota Parlemen pada tahun 1908, dan diangkat ke lemari perdana menteri sebagai presiden Dewan Perdagangan.

Sebagai presiden Dewan Perdagangan, Churchill bergabung dengan Kanselir yang baru ditunjuk David Lloyd George dalam menentang pertumbuhan Angkatan Laut Inggris. Dia meluncurkan sejumlah reformasi untuk sistem penjara, meluncurkan upah minimum primer dan membantu mengatur pertukaran tenaga kerja dan perlindungan asuransi pengangguran.

Churchill tambahan membantu dalam melewati Keuangan Individu, yang meluncurkan pajak pada orang kaya untuk membayar merek memukul paket kesejahteraan sosial baru. Kisaran harga diserahkan di dalam House of Commons pada tahun 1909, dan pada awalnya dikalahkan di dalam House of Lords lebih awal daripada yang diserahkan pada tahun 1910.

Pada bulan Januari 1911, Churchill menegaskan sisi yang lebih sulit ketika ia melakukan perjalanan kontroversial ke pengepungan polisi di London, dengan dua perampok yang diduga bersembunyi di sebuah bangunan.

Ijazah partisipasi Churchill masih dalam beberapa pertikaian: Beberapa catatan membuatnya pergi ke tempat kejadian semata-mata untuk melihat sendiri apa yang terjadi; yang lain menyatakan bahwa ia diduga memberikan instruksi kepada polisi tentang bagaimana orang dapat menyerbu bangunan itu.

Apa yang dipikirkan adalah bahwa rumah yang tertangkap perapian melalui pengepungan dan Churchill mencegah brigade perapian memadamkan api, menyatakan bahwa ia berpikir lebih tinggi untuk “membiarkan rumah terbakar,” relatif daripada ancaman hidup menyelamatkan para penghuni. Tubuh kedua perampok kami kemudian ditemukan terkandung dalam reruntuhan hangus.

Pasangan dan Anak-Anak

Pada tahun 1908, Winston Churchill menikahi Clementine Ogilvy Hozier setelah pacaran singkat.

Pasangan ini memiliki 5 anak secara kolektif: Diana, Randolph, Sarah, Marigold (yang meninggal saat balita karena tonsilitis) dan Mary.

Tuan Pertama Angkatan Laut

Dinamai Tuan Pertama Angkatan Laut pada tahun 1911, Churchill membantu memodernisasi Angkatan Laut Inggris, memerintahkan agar kapal perang baru dibangun dengan menggunakan minyak sebagai pengganti mesin berbahan bakar batubara.

Dia adalah salah satu dari banyak orang pertama yang mengiklankan pesawat militer dan mengatur Royal Navy Air Service. Dia begitu terpesona oleh penerbangan sehingga dia mengambil kelas terbang sendiri untuk memahami secara langsung potensi tentaranya.

Churchill juga menyusun undang-undang yang kontroversial untuk mengubah Undang-Undang Kekurangan Psikologis tahun 1913, yang mewajibkan sterilisasi bagi mereka yang berpikiran lemah. Faktur, yang dimandatkan semata-mata untuk perawatan kurungan di perusahaan, akhirnya diserahkan ke masing-masing rumah Parlemen.

Perang Dunia I

Churchill tetap tunduk sebagai Tuan Pertama Angkatan Laut melalui permulaan Perang Dunia I, namun ditekan karena setengahnya dalam Pertempuran Gallipoli yang menghancurkan. Dia mengundurkan diri dari pemerintah federal ke ujung 1915.

Untuk waktu yang singkat, Churchill bergabung kembali dengan Militer Inggris, memimpin satu batalion Fusiliers Kerajaan Skotlandia di Pintu Masuk Barat dan melihat gerakan di “tanah tak bertuan”.

Pada 1917, ia diangkat sebagai menteri amunisi selama 12 bulan terakhir perang, mengawasi pembuatan tank, pesawat terbang, dan amunisi.

Setelah Perang Dunia I

Dari tahun 1919 hingga 1922, Churchill menjabat sebagai menteri perang dan udara serta sekretaris kolonial di bawah Perdana Menteri David Lloyd George.

Sebagai sekretaris kolonial, Churchill terlibat dalam satu kontroversi lain ketika ia memerintahkan energi udara untuk digunakan pada anggota suku Kurdi yang memberontak di Irak, sebuah wilayah Inggris. Pada satu tingkat, ia menyarankan agar bahan bakar beracun digunakan untuk meletakkan pemberontakan, sebuah proposal yang dipikirkan namun tidak pernah diberlakukan.

Fraktur dalam pertemuan Sosial Liberal menyebabkan kekalahan Churchill sebagai anggota Parlemen pada tahun 1922, dan ia bergabung kembali dengan pertemuan Sosial Konservatif. Dia menjabat sebagai Kanselir Menteri Keuangan, mengembalikan Inggris ke adat emas, dan mengambil garis keras menuju pemogokan buruh dasar yang mengancam melumpuhkan sistem ekonomi Inggris.

Dengan kekalahan otoritas Konservatif pada tahun 1929, Churchill keluar dari kursi kepresidenan. Dia dianggap sebagai ekstremis sayap kanan, tidak memiliki kontak dengan individu.

Menggambarkan

Dalam 1920-an, setelah pemecatannya dari otoritas, Churchill mengambil peran. “Potret sampai di sini untuk menyelamatkan saya dalam waktu yang paling membuat upaya,” tulisnya kemudian.

Churchill melanjutkan untuk menciptakan lebih dari 500 pekerjaan, biasanya bekerja di  udara terbuka , meskipun juga berlatih dengan kehidupan dan potret. Dia mengklaim bahwa penggambaran membantunya seiring dengan kekuatan pernyataan dan kenang-kenangannya.

Potret Sutherland

Churchill sendiri adalah topik potret terkenal – dan terkenal kontroversial – karya seniman famend Graham Sutherland.

Ditugaskan pada tahun 1954 oleh anggota Parlemen untuk menandai ulang tahun ke-80 Churchill, potret itu pertama kali diungkapkan dalam upacara publik di Koridor Westminster, tempat yang ditemuinya dengan cemoohan dan tawa yang cukup besar.

Penggambaran modernis yang tidak menarik dilaporkan dibenci oleh Churchill dan anggota keluarganya. Pasangan Churchill, Clementine, membuat potret Sutherland diam-diam dihancurkan dalam api unggun beberapa bulan setelah dikirim ke tanah air milik bangsa mereka, Chartwell, di Kent.

‘Tahun Gurun’

Menjelang tahun 1930-an, yang sering dikenal sebagai “tahun belantara”, Churchill menargetkan tulisannya, menerbitkan memoar dan biografi Duke Pertama Marlborough.

Selama waktu ini, ia juga mulai bekerja pada masa  lalu bersejarah yang terkenal dari Masyarakat Berbicara-Bahasa Inggris , meskipun itu tidak akan dicetak selama 20 tahun lagi.

Ketika para aktivis pada 1930-an India menuntut kemerdekaan dari pemerintahan Inggris, Churchill menempa nasibnya dengan para penentang kemerdekaan. Dia memegang cemoohan eksplisit untuk Mahatma Gandhi, menyatakan bahwa “itu mengkhawatirkan dan selain mual untuk melihat Tuan Gandhi, seorang pengacara Kuil Pusat yang menghasut … melangkah setengah telanjang menaiki tangga istana Wakil-raja … untuk mengimbangi kesetaraan frasa dengan konsultan Raja-Kaisar. “

Perang Dunia II

Meskipun Churchill awalnya tidak melihat ancaman yang ditimbulkan oleh kenaikan energi Adolf Hitler di tahun 1930-an, ia terus tumbuh menjadi advokat nomor satu untuk persenjataan kembali Inggris.

Pada 1938, ketika Jerman mulai mengendalikan tetangga-tetangganya, Churchill telah berubah menjadi kritikus yang kuat atas peliputan perdamaian Perdana Menteri Neville Chamberlain terhadap Nazi.

Pada 3 September 1939, hari ketika Inggris menyatakan perang terhadap Jerman, Churchill sekali lagi diangkat sebagai Tuan Pertama Angkatan Laut dan anggota lemari perang; pada April 1940, ia tumbuh menjadi ketua Komite Koordinasi Angkatan Laut.

Belakangan bulan itu, Jerman menginvasi dan menduduki Norwegia, kemunduran bagi Chamberlain, yang telah menolak proposal Churchill bahwa Inggris mendahului agresi Jerman dengan secara sepihak menduduki tambang besi dan pelabuhan laut Norwegia yang sangat penting.

Perdana Menteri

Di Can, debat di Parlemen tentang bencana Norwegia menyebabkan mosi tidak percaya terhadap Neville Chamberlain. Pada 10 Mei 1940, Raja George VI mengangkat Churchill sebagai perdana menteri dan menteri perlindungan.

Dalam hitungan jam, militer Jerman memulai ofensif Baratnya, menyerbu Belanda, Belgia, dan Luksemburg. Dua hari kemudian, pasukan Jerman memasuki Prancis. Ketika awan peperangan semakin gelap di Eropa, Inggris berdiri sendiri menuju serangan.

Churchill akan berfungsi sebagai perdana menteri Nice Inggris dari tahun 1940 hingga 1945, memimpin negara melalui Perang Dunia II sampai Jerman menyerah.

Pertempuran Inggris

Dengan cepat, Churchill membuat lemari koalisi para pemimpin dari acara-acara Partai Buruh, Liberal, dan Konservatif. Dia memposisikan pria yang pintar dan berbakat di posisi kunci.

Pada tanggal 18 Juni 1940, Churchill menyampaikan satu di antara pidato ikoniknya kepada Home of Commons, memperingatkan bahwa “Pertempuran Inggris” akan segera dimulai. Churchill menyimpan perlawanan terhadap dominasi Nazi hidup-hidup, dan menciptakan muse untuk aliansi dengan AS dan Uni Soviet.

Churchill sebelumnya memupuk hubungan dengan Presiden AS Franklin D. Roosevelt pada 1930-an, dan pada Maret 1941, ia mampu menyelamatkan bantuan AS yang sangat penting melalui Undang-Undang Pinjaman Sewa, yang memungkinkan Inggris memesan barang-barang perang dari AS dengan nilai kredit .

Setelah Amerika Serikat memasuki Perang Dunia II pada bulan Desember 1941, Churchill diyakinkan bahwa Sekutu pada akhirnya akan memenangkan peperangan. Dalam bulan-bulan yang diadopsi, Churchill bekerja dengan hati-hati dengan Roosevelt dan kepala Soviet Joseph Stalin untuk menempa teknik perang Sekutu dan dunia pascaperang.

Dalam sebuah pertemuan di Teheran (1943), tentang Konvensi Yalta (1945) dan Konvensi Potsdam (1945), Churchill bekerja sama dengan 2 pemimpin untuk mengembangkan teknik bersatu menuju Kekuatan Poros, dan membantu menciptakan dunia pascaperang dengan PBB. sebagai pusatnya.

Karena peperangan berakhir, Churchill mengusulkan rencana untuk reformasi sosial di Inggris, namun tidak dapat membujuk masyarakat umum. Terlepas dari menyerahnya Jerman pada 7 Mei 1945, Churchill dikalahkan dalam pemilihan dasar pada Juli 1945.

Pidato ‘Tirai Besi’

Dalam enam tahun setelah kekalahan Churchill, ia tumbuh menjadi kepala oposisi bersama-sama dan terus memiliki efek pada urusan dunia.

Pada bulan Maret 1946, ketika dalam perjalanan ke AS, ia menyampaikan pidato “Tirai Besi” yang terkenal, memperingatkan dominasi Soviet di Eropa Jepang. Dia juga menganjurkan agar Inggris tetap netral dari koalisi Eropa.

Dengan pemilihan umum 1951, Churchill kembali ke otoritas. Ia tumbuh menjadi perdana menteri untuk kedua kalinya pada Oktober 1951, dan menjabat sebagai menteri perlindungan antara Oktober 1951 dan Januari 1952.

Churchill kemudian memperkenalkan reformasi seperti itu karena Undang-Undang Pertambangan dan Pertambangan tahun 1954, yang memperbaiki keadaan kerja di pertambangan, dan Undang-Undang Perbaikan dan Sewa Perumahan tahun 1955, yang menetapkan persyaratan untuk perumahan.

Reformasi rumah tangga ini telah dibayangi oleh kumpulan krisis cakupan luar negeri di dalam koloni-koloni Kenya dan Malaya, tempat Churchill memerintahkan gerakan tentara langsung. Sementara menguntungkan dalam menghentikan pemberontakan, menjadi jelas bahwa Inggris tidak mampu mempertahankan pemerintahan kolonialnya.

Penghargaan Nobel

Pada tahun 1953, Churchill dianugerahi gelar kebangsawanan oleh Ratu Elizabeth II.

12 bulan yang identik, ia dinobatkan sebagai penerima Hadiah Nobel untuk Sastra karena “penguasaan deskripsi historis dan biografisnya selain untuk pidato yang baik dalam membela nilai-nilai kemanusiaan yang mulia,” sesuai dengan komite Hadiah Nobel.

Hilangnya nyawa

Churchill meninggal pada 24 Januari 1965, pada usia 90, di London-nya tinggal 9 hari setelah berjuang stroke yang ekstrim. Inggris berduka untuk lebih dari per minggu.

Churchill telah membuktikan indikator kesehatan yang rapuh pada awal 1941, ketika ia menderita serangan jantung koroner ketika mengunjungi White Home. Dua tahun kemudian, dia mengalami serangan yang sama saat berjuang melawan pneumonia.

Pada bulan Juni 1953, pada usia 78, ia mengalami serangkaian stroke di tempat kerjanya. Informasi spesifik itu disimpan dari masyarakat umum dan Parlemen, dengan pengumuman resmi yang menyatakan bahwa ia menderita kelelahan.

Churchill pulih di rumah, dan kembali ke pekerjaannya sebagai perdana menteri pada bulan Oktober. Namun demikian, bahkan jelas bagi negarawan yang baik itu bahwa dia secara fisik dan mental melambat, dan dia pensiun sebagai perdana menteri pada tahun 1955. Churchill tetap menjadi anggota Parlemen sampai pemilihan umum 1964, ketika dia tidak mencari pemilihan kembali.

Ada hipotesis bahwa Churchill menderita penyakit Alzheimer di tahun-tahun yang tersisa, meskipun spesialis medis menunjuk pada stroke sebelumnya karena kemungkinan alasan di balik berkurangnya kemampuan psikologis.

Terlepas dari kesejahteraannya yang buruk, Churchill mampu tetap hidup dalam kehidupan publik, meskipun sebagian besar dari penghiburan propertinya di Kent dan Hyde Park Gate di London.

Warisan

Seperti halnya para pemimpin dunia berpengaruh yang berbeda, Churchill meninggalkan warisan yang canggih.

Dihormati oleh rekan senegaranya karena mengalahkan rezim Hitler yang gelap dan pertemuan Sosial Nazi, ia menduduki puncak rekor orang Inggris terbesar sepanjang masa dalam pemungutan suara BBC tahun 2002, melampaui tokoh-tokoh terkenal seperti Charles Darwin dan William Shakespeare.

Bagi para kritikus, dedikasinya yang teguh pada imperialisme Inggris dan penentangannya yang merdeka terhadap India menggarisbawahi rasa jijiknya terhadap berbagai ras dan budaya.

Film dan Buku Churchill

Churchill telah menjadi topik beberapa penggambaran di layar besar dan kecil selama bertahun-tahun, dengan aktor dari Richard Burton ke Christian Slater mengambil celah untuk menangkap esensinya. John Lithgow memberikan efisiensi yang diakui sebagai Churchill dalam koleksi Netflix  The Crown , menguntungkan Emmy untuk karyanya pada tahun 2017.

12 bulan itu juga memperkenalkan pelepasan dua biopics: Pada bulan Juni, Brian Cox membintangi posisi tituler  Churchill , mengenai peristiwa-peristiwa utama seperti invasi Perang Dunia II di Normandia. Gary Oldman mengambil flipnya dengan proses saat ini transformasi tubuh yang menakjubkan untuk berubah menjadi negarawan abadi di  Darkest Hour .

Pendirian Churchill sebagai penentu utama abad ke-20 sedemikian rupa sehingga dua biografinya yang utama membutuhkan sejumlah penulis dan analisis yang panjang antara volume. William Manchester mencetak kuantitas 1 dari  The Final Lion  pada tahun 1983 dan kuantitas 2 pada tahun 1986, namun meninggal ketika terlibat pada setengah 3; itu terakhir dicapai oleh Paul Reid pada tahun 2012.

Biografi resmi,  Winston S. Churchill , dimulai oleh putra perdana menteri sebelumnya Randolph pada awal 1960-an; itu diserahkan kepada Martin Gilbert pada tahun 1968, setelah itu ke telapak perusahaan Amerika, Hillsdale Faculty, sekitar tiga lama kemudian. Pada 2015, Hillsdale mencetak 18 koleksi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *