budaya indonesia

Area dan Geografi. Indonesia, negara rantai pulau terbesar di dunia, terletak di atas garis khatulistiwa di daerah tropis yang lembab dan memanjang sekitar 2.300 mil (3.700 kilometer) timur-barat, kira-kira seperti Amerika Serikat yang berdampingan.

Dikelilingi oleh laut, laut, dan juga selat selain di mana ia berbagi batas pulau dengan Malaysia Timur serta Brunei di Kalimantan (Kalimantan); dengan Papua Nugini di Papua; dan dengan Timor Loro Sae di Timor. Malaysia Barat terletak di seberang Selat Malaka, Filipina terletak di timur laut, dan juga Australia di selatan.

Wilayah rantai pulau sebenarnya memainkan fungsi yang luas dalam perkembangan ekonomi, politik, sosial, dan spiritual di sana. Selama lebih dari 2 ribu tahun, kapal dagang berlayar di antara dunia India yang luar biasa dan Cina menggunakan perairan dan juga pulau-pulau di Hindia. Pulau-pulau juga disediakan

Indonesia

rempah-rempah serta barang-barang hutan untuk perdagangan itu. Angin timur dan barat yang berganti-ganti membuat Hindia menjadi faktor persinggahan bagi para investor dan juga negara-negara lain dari berbagai negara yang membawa bahasa mereka, konsep-konsep mengenai tatanan politik, serta seni dan kepercayaan mereka.

Kerajaan kecil dan kemudian besar tumbuh sebagai hasil dari, dan juga sebagai bagian dari, perdagangan yang sangat baik itu. Kapal uap mengubah beberapa pola profesi, namun lokasi taktis area antara Asia Timur dan Selatan dan juga Pusat Timur tetap ada.

Indonesia mencakup semua atau sebagian dari beberapa pulau terbesar di dunia – Sumatra, Jawa, sebagian besar Kalimantan (Kalimantan), Sulawesi (Sulawesi), Halmahera, dan bagian barat Pulau Papua (Papua) – dan banyak pulau kecil, dari Bali (timur Jawa) yang paling terkenal. Pulau-pulau ini ditambah beberapa yang lain memiliki ketinggian gunung 9.000 kaki (2.700 meter) atau lebih, dan juga ada sekitar empat ratus gunung berapi, yang seratus di antaranya energik.

Antara tahun 1973 dan 1990, misalnya, ada dua puluh sembilan erupsi yang direkam, beberapa dengan efek memilukan. Lava vulkanik serta abu ditambahkan ke tanah yang kaya di dataran tinggi Sumatra dan seluruh Jawa serta Bali, yang telah mendukung pertanian padi selama ribuan tahun.

Pulau-pulau bagian dalam Jawa, Madura, dan Bali membentuk fasilitas geografis serta populasi rantai pulau. Jawa, salah satu lokasi yang paling banyak dihuni di dunia (dengan 2.108 orang per mil persegi [814 per kilometer persegi] pada tahun 1990), mendiami 78 persen dari luas wilayah negara itu tetapi menyumbang sekitar 60 persen dari populasi Indonesia. (Tentang ukuran negara bagian New york city, populasi Jawa setara dengan 40 persen dari Amerika Serikat.)

Pulau-pulau eksternal, yang membentuk busur barat, utara, dan timur yang internal, memiliki sekitar 90 persen dari luas tanah negara belum hanya sekitar 42 persen dari populasi. Budaya pulau-pulau internal jauh lebih homogen, dengan hanya empat kelompok budaya utama: Sunda (di Jawa Barat), Jawa (di Jawa Tengah dan juga Jawa Timur), orang Madura (di Madura dan di Jawa Timur), dan orang Bali (di Bali). Pulau-pulau eksternal memiliki ribuan kelompok etnolinguistik.

Hutan-hutan di pulau-pulau bagian dalam, segera setelah berlimpah, saat ini sebagian besar hilang. Kalimantan, Papua Barat, dan Sumatra masih memiliki hutan yang melimpah, meskipun ini diintimidasi oleh pengembangan populasi serta eksploitasi oleh penebang untuk penggunaan kayu domestik dan juga ekspor. Tanah di bawah hutan tidak produktif. Beberapa pulau timur, seperti Sulawesi dan juga Sunda Kecil (rantai pulau di sebelah timur Bali), juga sebenarnya telah menumpahkan hutan.

Ada 2 jenis pertanian yang dominan di Indonesia: pertanian padi irigasi jangka panjang (sawah) serta pertanian ladang, padi, jagung, dan berbagai tanaman pertanian lainnya yang digulirkan atau ditebang. Mantan mengendalikan Jawa, Bali, dan juga dataran tinggi sepanjang waktu pantai barat Sumatera; yang terakhir terletak di bagian lain dari Sumatera dan juga berbagai pulau eksternal lainnya, namun tidak secara eksklusif demikian.

Daerah padi tadah hujan yang tetap sangat menonjol di Sulawesi dan juga beberapa daerah lainnya. Banyak lokasi yang kaya akan sayuran, buah eksotis, sagu, dan tanaman hutan atau tumbuh-tumbuhan lainnya, dan juga hacienda industri kopi, teh, rokok, kelapa, dan gula yang terletak di pulau-pulau bagian dalam dan luar.

Produk-produk perkebunan seperti karet, minyak kelapa sawit, dan sisal menonjol di Sumatera, sedangkan kopi, gula, dan teh diproyeksikan di Jawa. Rasa seperti cengkeh, pala, serta lada kebanyakan ditanam di pulau-pulau eksternal, terutama di timur. Maluku (sebelumnya Maluku) memperoleh sebutannya “Kepulauan Rempah” dari pentingnya perdagangan barang-barang ini. Emas, timah, dan nikel diekstraksi di Sumatra, Bangka, Kalimantan, Sulawesi,

dan Papua untuk pasar domestik dan internasional, serta minyak serta gas alam cair (terutama dari Sumatera) adalah ekspor yang diperlukan. Berbagai sungai yang bergerak dari pegunungan atau interior hutan ke dataran pantai dan juga pelabuhan telah membawa pertanian serta barang-barang hutan selama berabad-abad dan juga telah menjadi saluran untuk interaksi budaya.

Demografi. Populasi Indonesia meningkat dari 119.208.000 pada tahun 1971 menjadi 147.500.000 pada tahun 1980, menjadi 179.300.000 pada tahun 1990, dan juga menjadi 203.456.000 pada tahun 2000. Sementara itu tingkat kesuburan menurun dari 4,6 per seribu perempuan menjadi 3,3; tingkat kematian yang tidak dimurnikan turun pada tingkat 2,3 persen per tahun; dan juga kematian bayi menurun dari 90,3 per seribu kelahiran real-time menjadi 58.

Tingkat kesuburan diperkirakan mencapai 2,1 persen dalam tahun-tahun tambahan, tetapi populasi lengkap diperkirakan mencapai 253.700.000 pada tahun 2020. Sejak pusat kedua puluh abad, populasi Indonesia adalah sangat pedesaan, namun pada awal abad kedua puluh satu, sekitar 20 persen tinggal di kota-kota dan kota-kota dan 3 dari 5 individu peternakan.

Kota-kota baik di pulau internal maupun eksternal telah berkembang, dan sekarang ada dua puluh enam kota dengan populasi lebih dari 200.000. Seperti di banyak negara yang sedang membangun, penduduk Indonesia masih muda. Pola-pola di atas adalah nasional, namun ada varian etnis dan lokal. Populasi telah tumbuh dengan harga yang berbeda di berbagai bidang karena aspek-aspek seperti masalah keuangan dan juga standar hidup, gizi, jadwal dan juga efisiensi kesehatan masyarakat dan juga program keluarga berencana, serta nilai sosial dan juga metode.

Migrasi juga berperan dalam fluktuasi populasi. Peningkatan migrasi jangka panjang atau musiman ke kota-kota disertai dengan pembangunan ekonomi sepanjang 1980-an dan 1990-an, tetapi ada juga pergerakan besar di antara daerah-daerah pedesaan karena orang-orang meninggalkan lokasi seperti Sulawesi Selatan untuk pekerjaan yang jauh lebih efektif atau kemungkinan peternakan di Central. Sumatra atau Kalimantan Timur.

Afiliasi Linguistik. Hampir semua bahasa Indonesia dari tiga ratus hingga empat ratus bahasa adalah subkelompok dari keluarga Austronesia yang membentang dari Malaysia melalui Filipina, ke utara hingga beberapa suku di Vietnam, juga ke Taiwan, juga ke Polinesia, yang terdiri dari bahasa Hawaii dan Maori ( Selandia Baru).

Bahasa Indonesia tidak dapat dipahami dengan sama baiknya, meskipun beberapa subkelompok lebih sebanding daripada yang lain (karena bahasa Cinta Eropa lebih baik daripada bahasa Jerman, meskipun keduanya berasal dari keluarga Indo-Eropa).

Beberapa subkelompok bahasa memiliki sub-subkelompok, juga tidak dapat dipahami dengan sama baiknya, dan juga banyak yang memiliki dialek lokal. 2 bahasa – satu di utara Halmahera, satu di Timor Barat – non-Austronesia dan, seperti Basque di Eropa, tidak terkait dengan berbagai bahasa lain yang dikenal. Juga, bahasa-bahasa Papua yang sangat banyak adalah non-Austronesia.

Bahasa pertama sebagian besar individu adalah bahasa lingkungan. Pada tahun 1923, bagaimanapun, bahasa Melayu (sekarang dikenal sebagai Bahasa Malaysia di Malaysia di mana itu adalah bahasa utama) diadopsi sebagai bahasa nasional pada kongres nasionalis Indonesia, meskipun hanya minoritas kecil yang tinggal di Sumatra sepanjang Selat Malaka berbicara sebagai bahasa asli mereka. Meskipun demikian, masuk akal untuk 2 faktor.

Awalnya, bahasa Melayu telah lama menjadi bisnis dan juga lingua franca pemerintah yang mengikat berbagai individu. Pedagang yang beraneka ragam etnis dan masyarakat daerah memanfaatkan bahasa Melayu di pelabuhan-pelabuhan serta daerah-daerah pedalaman dalam bentuk yang secara tata bahasa disederhanakan disebut sebagai “pasar Melayu.” Kolonial

Sederetan rumah tongkona di Palawa, kota Toraja. Tanduk kerbau yang dihubungkan dengan tiang-tiang yang menopang atap pelana ini menandakan kekayaan dan juga rekam jejak.
Sederetan rumah tongkona di desa Torawa, Palawa. Tanduk kerbau yang diikat ke tiang yang menopang atap pelana dari rumah-rumah ini merupakan tanda kekayaan dan juga reputasi.
pemerintah federal di Malaya Britania serta Hindia Belanda menggunakan bahasa Melayu yang tinggi dalam sertifikasi dan pemukiman dan misionaris Kristen pertama-tama menyamakan Alkitab ke dalam bahasa itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *