Islam , Sains dan Waktu

Secara realistis, waktu hadir di setiap bit sebagai momen dan akhirnya, menit yang sama hadir di seluruh ruangan yang tidak terbatas seperti unit kelengkapan tertentu. Ini menyiratkan bahwa tidak ada ruang, perbedaan, atau jarak di antara keadaan waktu sisa dan juga kemahahadirannya. Secara umum, waktu yang ditunjukkan oleh jam lintas negara pada momen tertentu dapat berbeda dan karenanya dapat dibagi (sebagai akibat dari jarak geologis). Namun, momen tunggal yang ditawarkan dari waktu itu tetap sama di mana-mana. Hal ini menandakan bahwa waktu tidak dapat dipisahkan, tidak pernah berhenti dan juga abadi. Tidak ada masa lalu, yang ada serta masa depan saat ini. Sebenarnya, ini adalah peristiwa tertentu dan juga kejadiannya yang memicu fase masa lalu, saat ini, dan masa depan dari wilayah tersebut. Dengan demikian, bukan momenlah yang melewati fase masa lalu, sekarang, dan juga masa depan.

Zaman non-entitas (ketiadaan) menjadi kekuatan masa lampau ruang ketika peristiwa pertama ledakan besar terjadi dan akhirnya memulai struktur baru alam semesta di atas permukaan ruang. Dengan demikian, desain ruang dalam yang ada di bagian depan ruangan berjalan sebagai kekuatan kerangka saat ini. Jika ada rezim wilayah dulu dan sekarang, harus ada masa depannya juga. Rezim masa depan ini tidak dapat disangkal karena ini adalah takdir yang tak terbatas yang akan datang baik dengan masalah besar atau melalui terompet indah hari kiamat.

unsplash.com

Jenis kreatif dari struktur ruang-waktu perlu memaksa penulis dan juga pemirsanya untuk menyimpulkan bahwa campuran ruang-waktu serta tahapan strukturalnya di dunia masuk ke dalam skema sadar dari Otoritas Yang Mahakuasa, Yang diciptakan sebagai serta mengatur seluruh pemandangan. Sementara Dia mengizinkan beberapa alam semesta terbuka dan juga visual untuk memastikan bahwa itu dapat dipelajari dan juga ditemukan, Dia menyembunyikan sisanya yang tidak dapat ditemukan atau diungkapkan. “Tapi untuk siapa”? Apa kursus umum atau karakter yang Yang Mahakuasa ingin berikan setelah pekerjaan persiapan awal pasti akan selesai? Jelas dan pasti, jalan umum dan juga kepribadian ini adalah manusia yang untuknya Otoritas Allah SWT sedang mempersiapkan landasan sistem skema-Nya yang dapat ditemukan secara visual atau dipikirkan dengan tekun.

Itulah mengapa orang melihat relativitas ruang-waktu sebagai dua kebenaran yang berbeda. Waktu tersembunyi dan juga fakta non-visual, sementara ruang dan struktur alam semesta telanjang, realitas visual yang dapat dipelajari manusia melalui kecerdasan atau kebijaksanaan mereka. Namun, kecerdasan atau kebijaksanaan manusia dibatasi. Misalnya, jalan tertinggi surga – yaitu, pemandangan kebenaran yang disensor seperti Allah Yang Maha Kuasa, yang mengungkapkan kematian, malaikat, Eden, dan sih – berada di luar pengetahuan manusia. Oleh karena itu, di mana kecerdasan dan juga pengetahuan berakhir, ide atau keyakinan dimulai. Akal atau kebijaksanaan manusia bergantung pada pandangan keilmuan, begitu juga keyakinan dan gagasan bergantung pada pandangan religius.

pixabay.com

Penglihatan Ilmiah

Stephen Hawking mengklaim, “Selama ruang angkasa memiliki permulaan, kita dapat berharap ia memiliki seorang perancang. Tetapi jika alam semesta benar-benar mandiri, tidak memiliki batas atau sisi, ia tidak akan memiliki awal maupun akhir; ia hanya akan jadi. Lalu, lokasi apa bagi seorang desainer? ” Ketika seorang pemimpin spiritual Santo Agustinus ditanya: “Apa yang Tuhan lakukan sebelum dia menciptakan angkasa luar“? Dia menjawab bahwa “waktu adalah properti tempat tinggal atau komersial dari alam semesta yang diproduksi Tuhan, yang waktu tidak ada sebelum permulaan alam semesta”. Immanuel Kant berpendapat dalam tesisnya bahwa “jika alam semesta tidak memiliki permulaan, setelah itu pasti akan ada waktu yang tidak terbatas sebelum suatu peristiwa, yang menurutnya konyol. Ketidaksepakatan antitesisnya adalah jika alam semesta memiliki dimulai, akan ada periode waktu yang tidak terbatas sebelumnya, jadi mengapa ruang angkasa harus dimulai pada waktu tertentu? ” Di sini, Hawking menolak konsep waktu sebelum permulaan alam semesta yang dia anggap sebagai asumsi tesis dan antitesis Kant yang diabaikan. Menurut pemantauan Hubble, “ada suatu masa, yang disebut dentuman besar, ketika ruang dalam sangat kecil dan sangat tebal … Orang dapat mengatakan bahwa waktu memiliki permulaan pada ledakan besar, dalam arti bahwa masa-masa sebelumnya tidak akan terjadi. ditentukan “. Hubble menjelaskan bahwa “kemanapun Anda melihat, galaksi-galaksi jauh berpindah dengan cepat dari kita. Dengan kata lain ketika semua benda berada di tempat yang persis sama dan ketika, sebagai akibatnya, kepadatan ruang angkasa yang dalam tidak terbatas”. Semua pemandangan ilmiah ini (Stephan Hawkings. “Sejarah singkat waktu) merekomendasikan bahwa relativitas bersama dari ruang-waktu diperluas terus-menerus sebelum dan juga setelah dimulainya angkasa luar dan kerangka tersistemnya. Terima kasih kepada para peneliti yang telah memberi dasar ruang-waktu, untuk memulai dengan, pandangan Alquran, dikutip oleh hasana.id

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *