‘Kami mencoba mendapatkan Timo Werner di Tottenham’: Mantan pencari bakat Spurs berbicara tentang perekrutan baru Chelsea

Periode baru dimulai sekarang. Chelsea kembali melambungkan diri ke dalam jajaran pemboros besar-besaran. Jumlah pengeluaran mereka yang luar biasa hingga lebih dari £ 200 juta dan berisi tiga pencetak dan pencipta berperingkat tinggi. Timo Werner, Kai Havertz dan Hakim Ziyech adalah pemain baru di Liga Premier, namun bukan pencari bakat olahraga.

David Webb adalah pencari bakat yang menemukan Wilfried Zaha dan bekerja dalam perekrutan untuk Tottenham Mauricio Pochettino. Dia telah mengawasi para pemain baru Chelsea selama bertahun-tahun; Seandainya dia menerima uangnya, dia akan membawanya ke Spurs.

“Timo Werner berada di Stuttgart begitu saya melihatnya lebih dulu,” katanya. Werner bergabung setelah memberikan 34 gol untuk musim terakhir RB Leipzig. Kemudian dia berusia 16 atau 17 tahun namun cukup dewasa sebelum waktunya sehingga dia menikmati kelas kelompok usia yang lebih baik. “Dia cukup kecil namun dia pintar, gerakannya sangat, sangat tajam,” kenang Webb.

“Secara umum Anda akan melihatnya sebagai seorang striker, umumnya dia akan pindah ke kiri, transfer dengan benar dan dia tampak melakukan manuver selaras dengan para pemain di sekitarnya. Secara teknis, dia hebat dan mungkin menilai objektif sehingga Anda dapat segera melihat dia memiliki banyak potensi jadi meskipun dia kecil.

“Dia salah satu yang sering aku adopsi. Kami mencoba untuk mendapatkannya di Tottenham tetapi kami tidak bisa mendapatkannya tepat waktu. Dia telah menyelesaikan faktor yang benar dalam kurva peningkatannya dengan cara mendapatkan publisitas di angkatan kerja pertama Schalke dan pergi ke Pink Bull Leipzig dan mencetak berbagai gol yang telah dia selesaikan. ”

“Dia tidak diragukan lagi siap untuk langkah selanjutnya yaitu di Chelsea. Dia mungkin bermain baik secara pribadi, dia mungkin bermain dengan salah satu dari banyak pemain besar di dekat seorang striker, dalam dua atau tiga, dia sangat mudah beradaptasi lantai interlock. ”

Itu satu hal yang dia bagi dengan Havertz, satu lagi yang dilacak Webb dalam barisan pemuda, dan yang menandatangani kontrak awal dengan £ 62 juta. “Saya telah melihatnya dalam sistem peningkatan Jerman,” katanya.

“Kai Havertz, saya yakin, mungkin bisa menjadi peserta kelas dunia yang sebenarnya selama satu atau dua tahun berikutnya. Bagi saya, dia sudah menerima semuanya. Dia bisa bermain di berbagai posisi. Dia bisa bermain sebagai No. 10, dia bisa bermain sebagai false 9, dia bisa bermain besar di kedua sisi, meskipun kemungkinan besar itu bukan tempat terbaiknya, dia bisa bermain sebagai pemain nomor 3 di lini tengah dan di semua itu, dia dapat berpengaruh pada olahraga dengan sangat baik. ”

“Artistik seperti dia, dia juga bisa masuk ke dalam lapangan dan menilai tujuan bersama dengan kepalanya jadi dia sangat berani, dia pintar dengan gerakannya, cukup cepat namun secara teknis cara terbaik dia dapat mempengaruhi olahraga di usia yang lebih muda adalah fenomenal. . ”

Keserbagunaan adalah sifat yang dimiliki bersama. Setiap kedatangan memberikan pilihan Frank Lampard. Webb melihat Ziyech Maroko sebagai pengganti pengganti Pedro dan Willian yang telah pergi, namun menjelaskan: “Ini memberi mereka satu pemain penyerang inventif lainnya yang, jika mereka bermain 4-2-3-1, bisa bermain sebagai No. 10 dan bahkan dari aspek dan tersedia masuk. ”

Penandatanganan sesuai dengan etos supervisor baru mereka, pikir Webb. “Perekrutan selalu paling rapi ketika itu yang mereka inginkan atau apa yang cocok dengan model atau ideologi dan filosofi mereka sehingga Frank ingin mereka memainkan model sepakbola yang pasti,” katanya. “Setiap peserta yang datang dari Ajax pada dasarnya Anda tidak akan menempatkan mereka sebagai tenaga kerja yang melakukan bola panjang, jadi tenaga kerja yang membangun dari belakang, yang suka itu untuk menjadi inventif dan bermain melalui penyerang cepatnya. Saya yakin mereka memiliki rekrutan yang sangat, sangat masuk akal. ”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *